“Tekan Laju Kepunahan, Peneliti LIPI Terapkan Teknologi Domestikasi untuk Pemeliharaan Ikan Hias Endemik”

 
Cibinong, Humas LIPI. Ikan hias endemik merupakan kelompok ikan yang memiliki kondisi lingkungan hidup yang spesifik dan daerah edar terbatas, sehingga hanya terdapat di satu tempat  atau satu wilayah di dunia (Brown & Gibson, 1983). Menurut Haryani & Said (2010), Ikan hias asli Indonesia memiliki penyebaran yang mencakup dua kategori yaitu di beberapa wilayah Indonesia (misalnya: Sumatera, Jawa, atau lainnya) atau menyebar di  Indonesia dan juga bersama-sama dengan di negara lain (misalnya: terdapat di Indonesia juga di Australia).

Kelompok ikan hias endemik ini rentan terhadap perubahan kondisi lingkungan dan ancaman kepunahan, yaitu ancaman secara fisik, kimiawi dan biologis yang berlangsung secara terus-menerus. Ancaman fisik antara lain penangkapan yang berlebihan, perubahan penggunaan lahan, penurunan kualitas habitat, perubahan tinggi muka air, peningkatan suhu sejagat dan kebakaran hutan. Ancaman kimiawi antara lain pencemaran pertanian, domestik dan industri yang menyebabkan penurunan kualitas air, seperti warna, bau, perubahan nilai pH dan kesadahan/kandungan-kandungan mineral tertentu di dalam air. Sedangkan ancaman biologis yaitu dengan masuknya jenis ikan hias yang potensial invasif, bersifat predator atau kompetitor dalam mendapatkan ruangan maupun sumber pakan.


Dra. Djamhuriyah S. Said, M.Si. Peneliti Ahli Utama Pusat Penelitian (Puslit) Limnologi LIPI mengatakan, kepunahan tidak dapat dihindari, tapi kita dapat menekan atau memperlambat laju kepunahan itu. Antara lain dengan memperbaiki habitatnya yang telah rusak dan mengembalikannya ke kondisi semula.  Selain itu dapat juga dilakukan dengan teknologi domestikasi. “Domestikasi merupakan suatu kegiatan/aktivitas manusia dengan mengambil atau mengangkat hidupan liar ikan hias dari alamnya untuk dipelihara pada kondisi terkontrol dan dikembangbiakkan. Untuk keberhasilan kegiatan domestikasi, maka perlu pemahaman terhadap beberapa faktor, yaitu faktor ekologis/lingkungan dan faktor biologis ikan target,” katanya.

Djamhuriyah menjelaskan, yang dimaksud dengan faktor atau kondisi ekologis/lingkungan meliputi fisik, kimiawi, dan lengkungan biologis yang meliputi antara lain suhu, kondisi padatan tersuspensinya, kondisi arus, dasar perairan, kondisi terlindung atau terbuka ke matahari, pH perairan, kesadahan, konduktivitas, tumbuhan sekitar, organisme lainnya serta kondisi ekologis lainnya. Sedangkan yang dimaksud dengan kondisi biologis ikan yaitu morfometrik tubuh, jenis pakan dan kebiasaan makan, rasio kelamin saat reproduksi, distribusi spasial, karakter reproduksi, tingkat kematangan gonad, fekunditas/jumlah telur yang terdapat pada ovari ikan betina yang telah matang gonad dan siap dikeluarkan pada waktu memijah.

Jenis-jenis ikan hias asli Indonesia yang telah didomestikasi oleh Puslit Limnologi LIPI dalam 10-20 tahun terakhir antara lain ikan hias endemik Sulawesi Selatan Marosatherina ladigesi, yang dikenal dengan Celebes rainbow, ikan hias asli Danau Maninjau Rasbora argyrotaenia, ikan hias endemik Papua Glossolepis incisus/Ikan Pelangi Merah, Melanotaenia boesemani/Ikan Pelangi Boesemani, Melanotaenia praecox/Ikan Pelangi Mungil dan beberapa jenis Melanotaenia lainnya dan jenis  Panchax.

“Dengan domestikasi, ikan-ikan yang teradaptasi ditunjukkan oleh kemampuannya  bertahan hidup, mampu tumbuh dan mampu bereproduksi. Sebagai contoh pada tahap awal domestikasi Ikan M. ladigesi mampu bertahan hidup hingga 60%, sedangkan ikan R. argyrotaenia mampu bertahan hidup hingga 65%. Apabila sudah mampu bertahan hidup, maka ikan dapat diproduksi secara massal. Kondisi ini dapat membantu mempertahankan kondisi alaminya dan untuk memenuhi kebutuhan pasar,” jelasnya.

Teknologi Domestikasi

Teknologi domestikasi meliputi tahap eksplorasi yaitu melakukan pencarian/pengambilan ikan target di habitat aslinya untuk memperoleh koleksi hidup. Tahap selanjutnya adalah mengadaptasikan ikan target pada kondisi terkontrol, dengan manipulasi lingkungan dan nutrisi/fisiogenetika. “Puslit Limnologi melakukan domestikasi dengan dua sistem, yaitu Sistem Eksitu dan Sistem Semi Eksitu atau Semi Insitu. Sistem Eksitu pemeliharaan dengan akuarium, bak-bak, kolam-kolam atau perairan yang terpisah dari habitat aslinya. Sedangkan Semi Eksitu atau Semi Insitu  dengan mengalirkan air dari habitat aslinya ke ruangan/cekungan yang dibuat khusus. Pemeliharaan dilakukan di ruangan/cekungan “kolam” tersebut, dan setelahnya air dari cekungan akan dialirkan lagi ke habitat alami pada bagian bawah, “ ungkap Djamhuriyah.


“Pada Sistem Eksitu sedapat  mungkin kita buat kondisinya mirip dengan aslinya, misalnya di habitat aslinya aliran sungai dengan arus air yang mengalir, dasarnya kerikil,  ada pelindung tumbuhan kecil, maka pada kolam atau akuarium kita buat ada arus, ada tumbuhan air dan ada kerikil. Kita atur kondisi pH, suhu, kesadahan semuanya dibuat semirip mungkin. Lama-lama ikan akan teradaptasi dengan kondisi kolam yang kita buat. Apabila  ikannya bersifat menempelkan telur di akar tumbuhan, maka di kolam kita buat subtrat buatan untuk penempelan telurnya dari tali rafia yang kita perhalus mirip akar tanaman,” jelasnya.

Djamhuriyah menambahkan, “Pada sistem Semi Eksitu sebenarnya lebih mudah, karena memanfaatkan sumber daya air dan lingkungan setempat. Adaptasi ikannya lebih mudah, pakannya lebih murah karena menggunakan pakan alami dari tempat itu saja, mudah untuk penebaran kembali ke alamnya. Pada sistem ini air kita belokkan ke cekungan, bebatuan atau apapun yang ada di areal asli kita pindahkan masuk ke area terkontrol (cekungan/kolam). Ujung bagian terkontrol ini selanjutnya dialirkan kembali ke habitat aslinya. Pada sistem ini sifat endemisitas ikan dapat dipertahankan.”

“Kelebihan pada Sistem Semi Eksitu ini dapat meningkatkan ekonomi masyarakat setempat, bisa dimanfaatkan untuk produksi, serta digunakan sebagai sarana edukasi dan rekreasi. Sementara kelebihan pada Sistem Eksitu kita bisa optimasi ikan yang teradaptasi sesuai dengan kondisi yang kita harapkan, karena kondisinya sangat terkontrol.  Misalnya dengan perlakuan suhu lingkungan, tidak bergantung pada kondisi alami,” tambahnya.
 
Pengembangan Penelitian

Penelitian ini masih terus dikembangkan dengan mempercepat pertumbuhan atau peningkatan reproduksi, ketahanan hidup dengan manipulasi lingkungan, pakan dan genetik. Djamhuriyah menjelaskan, “Komersialisasi sementara ini masih dilakukan secara personal oleh peneliti. Misalnya ada petani atau supplier yang membutuhkan benih ikan hias tertentu, mereka akan datang ke laboratorium dan mengganti biaya pakan saja. Pernah dilakukan kerja sama dengan Pemerintah Daerah Maros Sulawesi Selatan dan Kementerian Kelautan dan Perikanan untuk pengembangan ikan hias M. ladigesi. Dan pernah juga dilakukan pameran ikan-ikan hias di beberapa tempat”. 

Djamhuriyah menyampaikan harapannya, “Saya sangat mengharapkan hasil penelitian itu digunakan secara luas oleh masyarakat dan hasilnya dirasakan oleh masyarakat pula”. Domestikasi mengedukasi masyarakat agar mampu memenuhi kebutuhan ekonominya dengan tetap mempertahankan kelestarian sumber daya alam. “Dan kita akan terus mempublikasikan penelitian ini melalui seminar-seminar, pelatihan, ilmiah populer dan kerja sama dengan program Iptekda agar lebih dikenal di masyarakat. Tentunya hal ini membutuhkan dukungan dari pemerintah daerah setempat dalam pengembangannya,” tutupnya. (IkS ed SL)
      


Warning: Unknown: write failed: No space left on device (28) in Unknown on line 0

Warning: Unknown: Failed to write session data (files). Please verify that the current setting of session.save_path is correct (/var/lib/php/sessions) in Unknown on line 0